Show simple item record

dc.contributor.authorLestari, Eka Dewi
dc.date.accessioned2014-02-24T04:09:16Z
dc.date.accessioned2019-10-30T17:59:36Z
dc.date.available2014-02-24T04:09:16Z
dc.date.available2019-10-30T17:59:36Z
dc.date.issued2013
dc.identifier.urihttp://localhost:8080/xmlui/handle/123456789/2703
dc.description.abstractBulan Januari merupakan awal dari sebuah tahun baru, pada bulan ini kebayakan para investor kembali menanamkan modalnya di pasar saham setelah pada bulan Desember mereka menjual saham untuk menghindari pajak dan merealisakan capital gain. Fenomena ini disebut January effect untuk para investor dan para pengamat pasar modal. Terjadinya January effect dipicu karena adanya tindakan fund manager pada akhir tahun yang menjual saham-saham yang dinilai kurang baik. Selanjutnya pada bulan Januari para fund manager membeli saham kembali. Mereka beranggapan bahwa dengan membeli saham pada awal tahun mempunyai prospek yang baik. Tindakan fund manager tersebut disebut dengan window dressing. Penyebab lain adanya January effect adalah para investor menjual sahamnya pada akhir tahun untuk mengurangi beban pajak atau biasa disebut dengan tax-loss selling. Penelitian ini meneliti kriteria January effect yang meliputi harga saham, volume perdagangan saham, dan return saham pada saham Jakarta Islamic Index (JII) periode Desember 2007 sampai Januari 2012. Penelitian ini menggunakan analisis diskriminan. Berdasarkan pengujian yang telah dilakukan untuk menganalisis harga saham, volume perdagangan saham, dan return saham pada kondisi sebelum dan pada saat bulan Januari hanya volume perdagangan yang menunjukkan nilai signifikansi 0,001 (0,001 < 0,05) sangat jauh dibawah 0,05 sedangkan harga saham dan return saham nilai signifikansinya > 0,05. Namun pada beberapa analisis diskriminan, sebuah variabel yang tidak lolos uji tidak otomatis dikeluarkan. Sehingga di analisis selanjutnya return saham nilai signifikansinya 0,036 (0,036 < 0,05) dibawah 0,05. Hasil penelitian ini mengindikasi bahwa investor di Bursa Efek Indonesia tidak mengambil keuntungan dari fenomena anomali January effect untuk mendapat return yang tinggi, namun apabila dilihat dari volume perdagangan saham pada bulan Januari banyak investor membeli saham yang memiliki harga saham yang cukup rendah yang menyebabkan volume perdagangannya tinggi di bulan Januari.en_US
dc.language.isootheren_US
dc.publisherUniversitas Widyatamaen_US
dc.subjectJanuary effecten_US
dc.subjectHarga Sahamen_US
dc.subjectVolume Perdaganganen_US
dc.subjectReturn Sahamen_US
dc.subjectJakarta Islamic Index (JII)en_US
dc.titleKRITERIA JANUARY EFFECT YANG MELIPUTI HARGA SAHAM, VOLUME PERDAGANGAN SAHAM, DAN RETURN SAHAM PADA SAHAM JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) PERIODE 2007-2012en_US
dc.typeOtheren_US


Files in this item

Thumbnail
Thumbnail
Thumbnail
Thumbnail
Thumbnail
Thumbnail

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record