Implementasi Master Production Schedule (MPS) Dan Rough – Cut Capacity Planning (RCCP) Untuk Disruptive Demand (Studi Kasus di PT Sinar Terang Logamjaya)

Widyatama Repository

Implementasi Master Production Schedule (MPS) Dan Rough – Cut Capacity Planning (RCCP) Untuk Disruptive Demand (Studi Kasus di PT Sinar Terang Logamjaya)

Show simple item record

dc.contributor.author Sanita
dc.date.accessioned 2011-05-05T05:59:06Z
dc.date.available 2011-05-05T05:59:06Z
dc.date.issued 2010
dc.identifier.uri http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/handle/123456789/1487
dc.description.abstract Sebuah perusahaan manufaktur biasanya telah memiliki jadwal produksi yang telah ditetapkan di awal periode perencanaan. Jadwal produksi ini diatur dalam bentuk Master Production Schedule (MPS). Namun, pada kenyataannya, kondisi di lapangan setelah periode perencanaan berjalan tidaklah selalu sama dengan apa yang telah direncanakan. Seringkali, konsumen memberikan penambahan permintaan di tengah – tengah periode perncanaan produksi. Hal ini membuat pihak manufaktur kesulitan untuk menyusun rencana produksi. Kesulitan yang ditemui ini biasanya berupa ketidakpastiaan dalam menentukan jumlah produk yang akan diproduksi. Apabila tidak diberikan penambahan terhadap jumlah yang akan diproduksi, dikhawatirkan saat permintaan tambahan datang, perusahaan tidak dapat memenuhinya. Di sisi lain, apabila menambahkan terlalu banyak daripada yang seharusnya, perusahaan akan mengeluarkan biaya tambahan, yaitu biaya simpan. PT Sinar terang Logamjaya merupakan sebuah perusahaan yang memproduksi komponen – komponen asembling untuk PT Showa Indonesia. Seringkali, PT Showa Indonesia melakukan penambahan permintaan di tengah – tengah periode produksi. Untuk mengatasi hal ini, biasanya PT Sinar Terang Logamjaya menetapkan nilai safety stock yang besar sebagai bagian dari tindakan antisipasi. Akan tetapi, kebijakan ini mengandung resiko yang cukup besar, yaitu membengkaknya biaya simpan produk yang akan berakibat pada harga produk yang bersangkutan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyusun MPS baru yang telah mengalami penyesuaian pada bagian actual order dan melakukan evaluasi terhadap kapasitas yang dimiliki oleh perusahaan dalam menghadapi permintaan tambahan, serta menyusun penjadwalan untuk produk – produk yang telah terpilih. MPS dibuat ke dalam tiga buah skenario time fencing. Dari ketiga buah skenario time fencing tersebut dipilih satu skenario yang memiliki nilai planned order terkecil untuk dibuat MPS revisi yang nilai actual ordernya telah disesuaikan. Setelah terbentuk MPS baru, dilakukan evaluasi terhadap kapasitas produksi dan penjadwalan untuk produk – produk terpilih. Berdasarkan hasil pengolahan data dan analisis, terlihat bahwa MPS revisi seperti yang tersebut di atas bersifat feasible untuk dilaksanakan. Disebutkan feasible karena setelah dilakukan evaluasi terhadap kapasitas produksi dan penjadwalan berdasarkan MPS revisi, kapasitas produksi yang tersedia masih mencukupi kebutuhan dan berdasarkan hasil penjadwalan, waktu produksi yang dibutuhkan (make span) adalah selama 39.2 jam sedangkan waktu produksi yang tersedia selama dua minggu adalah 80 jam. en_US
dc.language.iso other en_US
dc.publisher Universitas Widyatama en_US
dc.relation.ispartofseries 0506019;05178
dc.subject actual order en_US
dc.subject master production schedule en_US
dc.subject capacity planning en_US
dc.subject penjadwalan en_US
dc.title Implementasi Master Production Schedule (MPS) Dan Rough – Cut Capacity Planning (RCCP) Untuk Disruptive Demand (Studi Kasus di PT Sinar Terang Logamjaya) en_US
dc.type Other en_US


Files in this item

Files Size Format View Description
bab1-3.pdf 12.83Mb PDF View/Open Bab I - III
bab4-6.pdf 22.35Mb PDF View/Open Bab IV - VI
Pengolahan Data .xls 457.5Kb Microsoft Excel View/Open pengalahan data
cover.pdf 28.46Kb PDF View/Open cover

This item appears in the following Collection(s)

Show simple item record