PERAN SARBANES - OXLEY ACT SECTION 404 UNTUK MEMINIMALISASI RISIKO SALAH SAJI MATERIAL DALAM LAPORAN KEUANGAN Studi Kasus pada Unit Human Resource Area 09 P.T. Telekomunikasi Indonesia Tbk)

Widyatama Repository

PERAN SARBANES - OXLEY ACT SECTION 404 UNTUK MEMINIMALISASI RISIKO SALAH SAJI MATERIAL DALAM LAPORAN KEUANGAN Studi Kasus pada Unit Human Resource Area 09 P.T. Telekomunikasi Indonesia Tbk)

Show full item record

Title: PERAN SARBANES - OXLEY ACT SECTION 404 UNTUK MEMINIMALISASI RISIKO SALAH SAJI MATERIAL DALAM LAPORAN KEUANGAN Studi Kasus pada Unit Human Resource Area 09 P.T. Telekomunikasi Indonesia Tbk)
Author: Soebagja, Rd. Yogi
Abstract: Pada saat ini dunia bisnis internasional menghadapi berbagai tantangan yang berdampak cukup signifikan terhadap perekonomian Amerika dan kepercayaan investor. Skandal keuangan yang terjadi dalam perusahaan Enron dan Worldcom yang melibatkan beberapa Kantor Akuntan Publik (KAP) yang termasuk dalam “the big five” mendapatkan respon dari kongres Amerika Serikat, salah satunya dengan diterbitkannya undang-undang Sarbanes - Oxley Act (SOA) yang diprakarsai oleh senator Paul Sarbanes dan wakil rakyat Michael Oxley yang telah ditandatangani oleh presiden George W. Bush. Dalam Sarbanes - Oxley Act diatur tentang Akuntansi, pengungkapan dan pembaharuan tata kelola yang mensyaratkan adanya pengungkapan yang lebih banyak mengenai informasi keuangan, keterangan tentang hasil-hasil yang dicapai manajemen kode etik bagi pejabat dibidang keuangan, pembatasan kompensasi eksekutif dan pembentukan komite Audit yang independen. Sarbanes - Oxley Act mulai diterapkan pada perusahaan- perusahaan Amerika yang listing di New York Stock Exchange pada tahun 2002 dan untuk perusahaan-perusahaan di luar Amerika yang listing di New York Stock Exchange selambat–lambatnya tahun 2006 harus menerapkan Undang–Undang Sarbanes - Oxley Act. Sebagai perusahaan yang listing di New York Stock Exchange, PT. Telekomunikasi Indonesia (PT. Telkom) mempunyai kewajiban memberikan pernyataan mengenai efektifitas pengendalian internal atas pelaporan keuangan yang mengacu pada Sarbanes - Oxley Act terdapat pada Section 302 dan 404. Subjek penelitian ini adalah Sarbanes – Oxley Act Section 404 sedangkan objek dari penelitian ini adalah minimalsasi risiko salah saji material dalam laporan keuangan. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Metode deskriptif yang digunakan dalam penelitian ini bertujuan untuk menguji dari hipotesis yang telah dibuat bahwa SOA Section 404 berperan meminimalisasi salah saji material dalam laporan keuangan dan untuk menjawab pertanyaan dari identifikasi masalah yang berkaitan dengan current status dari subyek yang diteliti yaitu yang berhubungan dengan peran SOA Section 404 untuk meminimalisasi salah saji material dalam laporan keuangan khusus pada siklus beban. Hasil perhitungan pengukuran kinerja yang dilaksanakan PT. Telkom Unit Human Resources Area 09 (HR-09) tahun 2006–2007 secara keseluruhan mencapai target yang telah ditetapkan 100% di dalam kontrak manajemen (KM) dengan dijalankannya control-kontrol pada proses bisnis (probis) dalam siklus beban. Dapat ditarikt berkesimpulan bahwa pelaksanaan Sarbanes-Oxley Act Section 404 berperan dalam meminimalisasi risiko salah saji material dalam laporan keuangan perusahaan pada siklus beban.
URI: http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/handle/123456789/5236
Date: 2007


Files in this item

Files Size Format View
Cover.pdf 37.55Kb PDF View/Open
Abstrak.pdf 37.33Kb PDF View/Open
Bab 1.pdf 234.9Kb PDF View/Open
Bab 2.pdf 390.7Kb PDF View/Open
Bab 3.pdf 115.8Kb PDF View/Open
Bab 4.pdf 421.0Kb PDF View/Open
Bab 5.pdf 43.93Kb PDF View/Open
Daftar Pustaka.pdf 42.55Kb PDF View/Open

This item appears in the following Collection(s)

Show full item record