ANALISIS DISTRIBUSI LPG TERTENTU SISTEM TERTUTUP DENGAN PENDEKATAN LEAN DISTRIBUTION (STUDI KASUS DI WILAYAH MALANG RAYA)

Widyatama Repository

ANALISIS DISTRIBUSI LPG TERTENTU SISTEM TERTUTUP DENGAN PENDEKATAN LEAN DISTRIBUTION (STUDI KASUS DI WILAYAH MALANG RAYA)

Show full item record

Title: ANALISIS DISTRIBUSI LPG TERTENTU SISTEM TERTUTUP DENGAN PENDEKATAN LEAN DISTRIBUTION (STUDI KASUS DI WILAYAH MALANG RAYA)
Author: Fathiana, Finda
Abstract: Pelaksanaan sistem tertutup dilakukan Dirjen Migas secara bertahap dan dikeluarkannya Peraturan Menteri DalamNegeri dan ESDM No.17 tahun 2011 dan No. 5 tahun 2011 mengenai pembinaan dan pengawasan pendistribusian tertutup LPG tertentu di daerah. Namun sistem pendistribusian LPG 3 kg secara tertutup ini tidak lantas berjalan lancar begitu saja, ternyata ada permasalahan mulai dari pengisian dan persediaan dari Stasiun Pengangkutan dan Pengisian Bulk Elpiji (SPPBE) ke penyalur, pendistribusian penyalur ke sub penyalur hingga ke tangan konsumen. Perumusan masalah yang dibahas dalam skripsi ini adalah penentuan jumlah persediaan LPG 3 kg yang optimal dalam sistem tertutup di Malang Raya, penentuan jumlah penyalur yang optimal untuk daerah Malang Raya berdasarkan permintaan konsumen saat ini, dan bagaimana pull sistem dalam distribusi LPG 3 kg sistem tertutup di Malang Raya. Berdasarkan perumusan masalah, maka tujuan penelitian yang ditetapkan adalah menentukan jumlah persediaan LPG 3 kg yang optimal dalam sistem tertutup di Malang Raya, menentukan jumlah penyalur yang optimal untuk daerah Malang Raya berdasarkan permintaan konsumen saat ini,dan memberikan usulan pull sistem dalam distribusi LPG 3 kg sistem tertutup di Malang Raya. Penelitian ini menggunakan Lean Distribution sebagai metode untuk menangani masalah dan memberikan solusi mulai dari menentukan kebijakan pelayanan pelanggan, strategi buffer, siklus replenishment, pendekatan pull hingga menganalisis kemampuan operasi dan sourcing dari lean. Tingkat pelayanan yang baik adalah 95%, di mana hampir semua terpenuhi kebutuhan permintaan. Untuk itu, jumlah buffer stock pada masing-masing penyalur adalah sebagai berikut: PT Patra Malang sebesar 65.184 tabung, PT Zatalini Cipta Persada 244.856 tabung, PT Agam Seulawah 62.849 tabung, PT Geha Inti Citra 63.292 tabung, PT Solusindo 65.129 tabung, PT Riau Mas Nusantara 56.790 tabung, dan PT Trien 285.676 tabung. Jumlah buffer stock tiap sub penyalurnya adalah 63 tabung. Siklus replenishment dapat ditentukan berdasarkan perhitungan ROP yaitu 67 tabung. Dengan pendekatan pull, diharapkan sub penyalur yang lebih dekat dengan konsumen dapat mengetahui secara jelas dan cepat mengenai informasi jumlah tabung gas LPG 3 kg yang akan dibutuhkan konsumen dengan bantuan sistem informasi yang baik. Pada kemampuan operasi dan sourcing dari lean, terdapat dua penyalur yang ikut mendistribusikan LPG yaitu pangkalan dan pengecer. Untuk efisiensi dan efektivitas penyaluran LPG tertentu, sebaiknya pangkalan dan pengecer menjadi bagian dari lembaga penyalur yang resmi.
URI: http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/handle/123456789/3760
Date: 2012


Files in this item

Files Size Format View
Cover.pdf 10.22Kb PDF View/Open
Lembar Pengesahan.pdf 24.53Kb PDF View/Open
Abstrak.pdf 29.92Kb PDF View/Open
Kata Pengantar.pdf 23.56Kb PDF View/Open
Daftar Isi.pdf 26.62Kb PDF View/Open
Bab 1.pdf 38.26Kb PDF View/Open
Bab 2.pdf 168.5Kb PDF View/Open
Bab 3.pdf 64.72Kb PDF View/Open
Bab 4.pdf 169.6Kb PDF View/Open
Bab 5.pdf 42.80Kb PDF View/Open
Bab 6.pdf 31.50Kb PDF View/Open
Daftar Pustaka.pdf 22.57Kb PDF View/Open

This item appears in the following Collection(s)

Show full item record