ANALISIS PENGARUH FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN DIVIDEN, SUKU BUNGA SERTIFIKAT BANK INDONESIA (SBI) DAN NILAI KURS TERHADAP RISIKO INVESTASI DI JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) PERIODE 2005-2009

Widyatama Repository

ANALISIS PENGARUH FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN DIVIDEN, SUKU BUNGA SERTIFIKAT BANK INDONESIA (SBI) DAN NILAI KURS TERHADAP RISIKO INVESTASI DI JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) PERIODE 2005-2009

Show full item record

Title: ANALISIS PENGARUH FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN DIVIDEN, SUKU BUNGA SERTIFIKAT BANK INDONESIA (SBI) DAN NILAI KURS TERHADAP RISIKO INVESTASI DI JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) PERIODE 2005-2009
Author: Julenah
Abstract: Penelitian ini dilakukan untuk menguji pengaruh faktor-faktor yang mempengaruhi kebijakan dividen, tingkat suku bunga (SBI), dan nilai kurs terhadap risiko investasi pada sahamsaham perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII) dari tahun 2005-2009. penelitian ini menggunakan dua model regresi, yaitu: model (1) menguji pengaruh faktor-faktor kebijakan dividen (investasi, profitabilitas, likuiditas dan leverage) terhadap kebijakan dividen; model (2) menguji pengaruh kebijakan dividen, SBI dan nilai kurs terhadap risiko investasi. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh perusahaan yang terdaftar dan listing di Jakarta Islamic Index (JII) dari tahun 2005-2009. Metode penarikan sampel dilakukan dengan cara purposive sampling dengan judgment sampling yang menghasilkan 44 perusahaan berdasarkan kriteria yang telah dibuat. Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah metode pooling data. Sedangkan metode analisis yang digunakan adalah metode Two-Stage Least Squares (2SLS). Berdasarkan hasil pengolahan data, diperoleh hasil untuk model pertama, secara simultan angka korelasi pada investasi, profitabilitas, likuiditas dan leverage sebesar 67,9% terhadap kebijakan dividen, dapat dikatakan hubungan atau tingkat keeratannya kuat. Kebijakan dividen dapat dijelaskan oleh tingkat investasi, profitabilitas, likuiditas dan leverage sebesar 40,6%. Berdasarkan uji hipotesis secara simultan, didapat bahwa investasi, profitabilitas, likuiditas dan leverage berpengaruh terhadap kebijakan dividen, karena nilai Sig.t < 0,05. Secara parsial, tingkat investasi mempunyai korelasi negatif dengan DPR sebesar 17,3% artinya investasi dengan DPR memiliki korelasi yang sangat lemah dan angka koefisien determinasi sebesar 2,99% artinya kontribusi investasi terhadap DPR adalah sangat lemah. Profitabilitas mempunyai korelasi positif dengan DPR sebesar 63,5%, artinya profitabilitas dengan DPR memiliki korelasi yang kuat. dan angka koefisien determinasi sebesar 40,32%, artinya bahwa kontribusi profitabilitas terhadap DPR adalah cukup kuat. Variabel likuiditas mempunyai korelasi negatif dengan DPR sebesar 3,5%, artinya likuiditas dengan DPR memiliki korelasi yang sangat lemah dan angka koefisien determinasi sebesar 0,12%, artinya kontribusi likuiditas terhadap DPR adalah sangat lemah. Leverage mempunyai korelasi negatif dengan DPR sebesar 13,4%, artinya leverage dengan DPR memiliki korelasi yang sangat lemah dan angka koefisien determinasi sebesar 1,80%, artinya bahwa kontribusi leverage terhadap DPR adalah sangat lemah. Berdasarkan uji hipotesis secara parsial, didapat bahwa hanya satu variabel, yaitu profitabilitas yang berpengaruh secara signifikan terhadap kebijakan dividen, karena nilai Sig.t < 0,05. Untuk model kedua, secara simultan hubungan kebijakan dividen, SBI dan nilai kurs terhadap risiko investasi mempunyai korelasi sebesar 40,8%. Dapat dikatakan hubungan atau tingkat keeratannya kuat atau cukup kuat. Risiko investasi dapat dijelaskan oleh kebijakan dividen, suku bunga SBI dan nilai tukar (kurs) sebesar 10,4%. Berdasarkan uji hipotesis secara simultan, didapat bahwa kebijakan dividen, suku bunga SBI dan nilai kurs tidak berpengaruh terhadap risiko investasi, karena nilai Sig.t > 0,05. Secara parsial, kebijakan dividen mempunyai korelasi negatif dengan risiko investasi sebesar 8,4% artinya DPR dengan risiko investasi memiliki korelasi yang sangat lemah dan angka koefisien determinasi sebesar 0,71%, artinya kontribusi DPR terhadap risiko investasi adalah sangat lemah sedangkan variabel tingkat suku bunga SBI mempunyai korelasi negatif dengan risiko investasi sebesar 11,9% artinya tingkat suku bunga SBI dengan risiko investasi memiliki korelasi yang sangat lemah dan angka koefisien determinasi sebesar 1,30%, artinya kontribusi tingkat suku bunga terhadap risiko investasi adalah sangat lemah yaitu sebesar. Variabel nilai kurs mempunyai korelasi positif dengan risiko investasi sebesar 35,7%, artinya nilai kurs dengan risiko investasi memiliki korelasi yang lemah dan angka koefisien determinasi sebesar 12,74%, artinya kontribusi nilai tukar kurs terhadap risiko investasi adalah sangat lemah. Berdasarkan uji hipotesis secara parsial, didapat bahwa hanya satu variabel yaitu nilai kurs saja yang berpengaruh secara signifikan terhadap risiko investasi karena nilai Sig.t < 0,05.
URI: http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/handle/123456789/3209
Date: 2011


Files in this item

Files Size Format View
Cover.pdf 20.42Kb PDF View/Open
Lembar Pengesahan.pdf 24.30Kb PDF View/Open
Abstrak.pdf 29.16Kb PDF View/Open
Kata Pengantar.pdf 38.13Kb PDF View/Open
Daftar Isi.pdf 38.18Kb PDF View/Open
Bab 1.pdf 93.51Kb PDF View/Open
Bab 2.pdf 159.9Kb PDF View/Open
Bab 5.pdf 45.23Kb PDF View/Open
Daftar Pustaka.pdf 37.96Kb PDF View/Open

This item appears in the following Collection(s)

Show full item record