PENGARUH STRUKTUR AKTIVA DAN PROFITABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL PADA SEKTOR INDUSTRI FOOD AND BEVERAGES YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) PERIODE 2004-2008

Widyatama Repository

PENGARUH STRUKTUR AKTIVA DAN PROFITABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL PADA SEKTOR INDUSTRI FOOD AND BEVERAGES YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) PERIODE 2004-2008

Show full item record

Title: PENGARUH STRUKTUR AKTIVA DAN PROFITABILITAS TERHADAP STRUKTUR MODAL PADA SEKTOR INDUSTRI FOOD AND BEVERAGES YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) PERIODE 2004-2008
Author: Karlina, Tina
Abstract: Perusahaan foods and beverages adalah perusahaan yang bergerak di bidang industri makanan dan minuman. Di Indonesia perusahaan makanan dan minuman dapat berkembang pesat, hal ini terlihat dari jumlah perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia dari periode ke periode semakin banyak, walaupun ada beberapa perusahaan yang pernah mengalami defisiensi modal untuk sementara karena imbas dari krisis ekonomi. Tetapi tidak menutup kemungkinan perusahaan ini sangat dibutuhkan masyarakat sehingga prospeknya menguntungkan baik di masa sekarang maupun yang akan datang. Alasan pemilihan sektor industri foods and beverages adalah karena saham tersebut merupakan saham-saham yang paling tahan krisis ekonomi dibanding sektor lain karena dalam kondisi krisis atau tidak, sebagian besar produk makanan dan minuman tetap dibutuhkan. Perusahaan yang menginginkan agar dapat hidup dan terus berkembang selalu membutuhkan modal untuk dapat membiayai kegiatan operasional perusahaan. Modal yang digunakan perusahaan berasal dari modal internal perusahaan yaitu modal sendiri (equity) dan external yaitu berasal dari hutang (debt), Arti pentingnya modal bagi perusahaan tidak hanya mempertahankan likuiditas tetapi unsur penting yaitu aspek efisiensi. Efisiensi baru dapat diketahui dengan laba yang diperoleh itu dengan kekayaan atau modal yang menghasilkan laba tersebut atau dengan kata lain adalah menghitung rentabilitas. Dengan demikian maka yang harus diperhatikan perusahaan adalah bukan bagaimana usaha untuk memperbesar laba, tetapi yang penting adalah usaha untuk mempertinggi rentabilitas. Berdasarkan uji korelasi dengan analisis regresi berganda terlihat hasil r (koefisien determinasi) 3,7%, artinya bahwa sebesar 3,7% struktur aktiva dan profitabilitas berpengaruh terhadap struktur modal dan sisanya sebesar 96.3% dipengaruhi oleh faktor lain. Selain itu, pada pengujian melalui ANOVA, terlihat hasil yang diperoleh dari perbandingan probabilitas dengan tingkat signifikan adalah Ho diterima karena: Fhitung < Ftabel yaitu 0.039 < 19,000. Hal ini menunjukkan bahwa tidak terdapat hubungan antara variabel dependen dengan seperangkat variabel independen. Dengan demikian tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara variabel-variabel struktur aktiva dan profitabilitas secara bersama terhadap struktur modal pada industri Food and Beverages periode 2004 - 2008. Berdasarkan uji korelasi dengan analisis regresi berganda terlihat hasil nilai membandingkan t hitung dengan t tabel. Nilai t hitung (-0.339) t tabel (2.131), artinya H0 diterima dan Ha ditolak. Signifikansi sebesar 0,719 > 0,05 maka Ho diterima dan Ha ditolak, maka tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara struktur aktiva (X1) terhadap struktur modal (Y) pada Industri Food And Beverages periode 2004-2008
URI: http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/handle/123456789/2674
Date: 2010


Files in this item

Files Size Format View
Cover.pdf 16.15Kb PDF View/Open
Abstrak.pdf 36.15Kb PDF View/Open
Bab 1.pdf 138.8Kb PDF View/Open
Bab 2.pdf 327.8Kb PDF View/Open
Bab 5.pdf 48.46Kb PDF View/Open
Daftar Pustaka.pdf 42.32Kb PDF View/Open

This item appears in the following Collection(s)

Show full item record