Laporan Hasil Observasi Di Balai Besar Keramik

Widyatama Repository

Laporan Hasil Observasi Di Balai Besar Keramik

Show full item record

Title: Laporan Hasil Observasi Di Balai Besar Keramik
Author: Mantiri, Sabrina M
Abstract: Penyusunan Tugas Akhir ini disusun untuk memenuhi persyaratan kelulusan Program Studi Bahasa Jepang. Untuk ini, mahasiswa harus melaksanakan Praktek Kerja Lapangan selama 100 jam. Kemudian, menyusun laporan hasil Praktek Kerja tersebut dalam bentuk Tugas Akhir. Penulis melaksanakan Praktek Kerja di Balai Besar Keramik Bandung mulai tanggal 17 April sampai dengan 13 Mei 2006. Balai Besar Keramik adalah salah satu instansi yang meneliti dan mengembangkan industri keramik yang ada di Indonesia. Balai Besar Keramik ini sudah berdiri sejak jaman penjajahan Belanda, tahun 1922. Kegiatan yang dilakukan pada saat itu masih sebatas meneliti dan mengembangkan keramik yang dipakai untuk alat-alat rumah tangga dan pipa pengairan sawah saja. Memasuki masa penjajahan Jepang, keramik mengalami banyak perkembangan. Balai Besar Keramik yang awalnya bernama “Het Keramische” diganti menjadi “Toki Shikenjo”. Kegiatan yang dilakukan pada saat itu yaitu, pembuatan alat-alat perang, barang-barang tahan api untuk mencetak logam senjata, membuat botol-botol dan cangkir sake. Sedangkan keramik porselen seperti cangkir, mangkok, piring, teko, dan lain-lain didatangkan dari luar negeri. Sekarang, keramik di Indonesia sudah beragam dan industri-industri keramik yang besar dan kecil pun bermunculan. Oleh karena itu, Balai Besar Keramik bertanggung jawab untuk meneliti dan mengembangkan industri-industri keramik tersebut. Hal ini dilakukan agar suatu hari nanti industri keramik di Indonesia bisa bersaing dan masuk pasar internasional. Salah satu kegiatan Balai Besar Keramik dalam mengembangkan industri keramik adalah peningkatan standar mutu keramik. Kegiatan ini ditangani oleh Bidang Riset dan Standardisasi, tempat dimana saya melaksanakan Praktek Kerja. Tugasnya adalah merencanakan, meneliti dan mengembangkan segala jenis keramik. Bidang ini juga mengkaji, menetapkan dan merevisi standar. Standar yang dipakai Balai Besar Keramik adalah Standar Nasional Indonesia. Untuk menentukan mutu keramik, ada syarat-syarat mutu yang harus diujikan. Bila dinyatakan memenuhi standar, Balai Besar Keramik akan mengeluarkan sertifikat untuk keramik tersebut. Dan bila belum memenuhi standar, maka diadakan revisi. Dalam pelaksanaannya, tentunya tidak selalu berjalan dengan lancar. Permasalahan dan hambatan pun ada Untuk itu, Balai Besar Keramik membuat program-program yang dirasa dapat menyelesaikan permasalahan tersebut. Menurut penuis, pelaksanaan Praktek Kerja ini sangat menyenangkan, karena penulis banyak menemukan hal baru. Pengalaman ini menambah pengetahuan penulis tentang dunia kerja yang nantinya akan saya hadapi. Hal lain yang menyenangkan adalah penulis bisa sedikit mengetahui tentang keramik dan penetapan standar mutu. Harapan dan saran penulis, semoga Balai Besar Keramik bisa terus memajukan industri keramik yang ada di Indonesia, sehingga nantinya industri keramik Indonesia bisa disejajarkan dengan industri keramik negara-negara lain yang bermutu tinggi.
URI: http://repository.widyatama.ac.id/xmlui/handle/123456789/1839
Date: 2006


Files in this item

Files Size Format View Description
content.pdf 119.0Kb PDF View/Open content

This item appears in the following Collection(s)

Show full item record